Kata-kata Bijak dari Agus Noor

Agus Noor

Agus Noor

Sastrawan dari Indonesia

Hidup: 1968 -

Kategori: Penulis (Modern) Negara: FlagIndonesia

Lahir: 26 Juni 1968

  • Aku akan menjadi kopimu,
yang rela mengendap sebagai kepedihanmu; 
yang sabar menghangatkan kesedihanmu.
Biarkan harum tubuhku, menenangkan jiwamu.
  • Jangan melihat hujan dari apa yang jatuh, tapi pada apa yang akan tumbuh.
  • Tanpa cinta, kemerdekaan hanya laut hampa,
Langit yang tak punya cakrawala!
  • Aku masih saja menerka-nerka :

Lebih merah mana, senja ataukah luka

Yang kau sembunyikan sekian lama.
  • Buat apa mereka sekolah? Entar malah jadi kaya,” katanya. “Kalau mereka tetap miskin, malah banyak gunanya, kan? Biar ada yang terus berdesak-desakan dan saling injak setiap kali ada pembagian beras dan sumbangan. Biar ada yang terus bisa ditipu setiap menjelang pemilu. Kau tahu, itulah sebabnya, ke
  • Kangen ini. Laut tak bertepi…
  • AKU sudah resmi jadi orang miskin,” katanya, sambil memperlihatkan Kartu Tanda Miskin, yang baru diperolehnya dari Kelurahan. “Lega rasanya karena setelah bertahun-tahun hidup miskin akhirnya mendapat pengakuan juga.
  • Mari seduh lagi sedih pada secangkir kopi ini. Tak ada cinta yang pergi, ia hanya tak ingin kembali.
  • Takdir memang selalu punya cara yang tak terduga agar selalu tampak mengejutkan.
  • Permen akan selalu mengingatkanmu bahwa hidup ini manis dan patut kamu nikmati.
  • Aku sedih bukan karena aku miskin. Aku sedih karena banyak sekali orang yang malu mengakui miskin. Banyak sekali orang bertambah miskin karena selalu berusaha agar tidak tampak miskin.
  • Duka hanyalah mentega yang meleleh di penggorengan panas.
  • Permen akan selalu mengingatkanmu bahwa hidup ini manis dan patut kamu nikmati,” kata mamanya. “Karenanya kamu harus bersyukur bila hidup memberimu nasib yang manis, penuh warna, dan menyenangkan seperti permen.
  • Mencintaimu merupakan caraku berdoa setiap hari,

Untuk semua kebahagiaan kita.
  • Waktu yang tak hanya menyelamatkanku dari ketiadaan tapi juga kesedihan.
Waktu yang seperti sebuah ciuman.
  • Tak ada yang bisa menghapus kesedihan bukan? Bahkan, ketika kesedihan itu telah menjelma kristal.
  • Seseorang akan benar-benar menikmati pengembaraan ketika ia telah benar-benar terbebas dari bayangan pulang.
  • Hidup yang selalu dipenuhi kebahagiaan ternyata bisa membosankan juga.
  • Para pelancong menyukai kota kami karena kota kami dibangun untuk menanti keruntuhan. Banyak kota dibangun dengan gagasan untuk sebuah keabadian, tetapi tidak dengan kota kami. Kota kami berdiri di atas lempengan bumi yang selalu bergeser.
+16

Kata-kata Bijak 1 s/d 20 dari 54.

  • Aku akan menjadi kopimu,
    yang rela mengendap sebagai kepedihanmu;
    yang sabar menghangatkan kesedihanmu.
    Biarkan harum tubuhku, menenangkan jiwamu.
    Sumber: Pagi di secangkir kopi
    Agus Noor
    - +
    +855
  • Jangan melihat hujan dari apa yang jatuh, tapi pada apa yang akan tumbuh.
    Agus Noor
    - +
    +117
  • Kalau orang biasa sinis, akan dianggap nyinyir. Tapi kalau filsuf sinis, itu disebut kritis.
    Agus Noor
    - +
    +64
  • Tanpa cinta, kemerdekaan hanya laut hampa,
    Langit yang tak punya cakrawala!
    Sumber: Langit dan laut
    Agus Noor
    - +
    +63
  • Aku masih saja menerka-nerka : Lebih merah mana, senja ataukah luka Yang kau sembunyikan sekian lama.
    Sumber: SAJAK –SAJAK KECIL KEPADA M
    Agus Noor
    - +
    +20
  • Begitulah, Nak, sebermula permen muncul di dunia manusia. Ia manis dan lembut karena dipakai sebagai bantal para peri. Tapi ia juga bisa membuat gigi-gigimu rusak dan mulutmu bengkak karena ia dibawa oleh nenek sihir jahat.” Neal mengingat itu sebagai sebuah nasihat agar jangan terlalu berlebihan menikmati apa pun. Karena yang manis pun bisa membuat sakit dan menderita.
    Sumber: Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia
    Agus Noor
    - +
    +14
  • Buat apa mereka sekolah? Entar malah jadi kaya,” katanya. “Kalau mereka tetap miskin, malah banyak gunanya, kan? Biar ada yang terus berdesak-desakan dan saling injak setiap kali ada pembagian beras dan sumbangan. Biar ada yang terus bisa ditipu setiap menjelang pemilu. Kau tahu, itulah sebabnya, kenapa di negeri ini orang miskin terus dikembangbiakkan dan dibudidayakan.
    Sumber: Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia
    Agus Noor
    - +
    +11
  • AKU sudah resmi jadi orang miskin,” katanya, sambil memperlihatkan Kartu Tanda Miskin, yang baru diperolehnya dari Kelurahan. “Lega rasanya karena setelah bertahun-tahun hidup miskin akhirnya mendapat pengakuan juga.
    Sumber: Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia
    Agus Noor
    - +
    +8
  • Kangen ini. Laut tak bertepi…
    Sumber: SAJAK –SAJAK KECIL KEPADA M
    Agus Noor
    - +
    +8
  • Mari seduh lagi sedih pada secangkir kopi ini. Tak ada cinta yang pergi, ia hanya tak ingin kembali.
    Agus Noor
    - +
    +7
  • Takdir memang selalu punya cara yang tak terduga agar selalu tampak mengejutkan.
    Sumber: Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia
    Agus Noor
    - +
    +7
  • Barangkali, sekarang ini kebahagiaan memang seperti minyak tanah. Tidak semua orang dengan gampang mendapatkannya.
    Sumber: Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia
    Agus Noor
    - +
    +6
  • Bila maaf umpama pintu, Di hatiku engkau bisa masuk, tanpa perlu; Mengetuknya lebih dulu.
    Sumber: SAJAK –SAJAK KECIL KEPADA M
    Agus Noor
    - +
    +5
  • Kami sering mendengar kota-kota yang lenyap dari peradaban, runtuh tertimbun waktu. Semua itu terjadi bukan karena semata-mata seluruh bangunan kota itu hancur, tetapi lebih karena kota itu tak lagi hidup dalam jiwa penghuninya.
    Sumber: Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia
    Agus Noor
    - +
    +5
  • Ada banyak cara berbahagia; Satu-satunya cara yang tak pernah kubisa Ialah melupakanmu.
    Sumber: SAJAK –SAJAK KECIL KEPADA M
    Agus Noor
    - +
    +4
  • Apakah memang mesti ada alasan untuk sebuah kepergian?
    Sumber: Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia
    Agus Noor
    - +
    +4
  • Entah kenapa, aku ingin membelikanmu jaket Yang setiap kali kaupakai, akan juga menghangatkan Kerinduanku.
    Sumber: SAJAK –SAJAK KECIL KEPADA M
    Agus Noor
    - +
    +4
  • Jangan lupa membawa kamera untuk mengabadikan penderitaan kami.
    Sumber: Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia
    Agus Noor
    - +
    +4
  • Seseorang akan benar-benar menikmati pengembaraan ketika ia telah benar-benar terbebas dari bayangan pulang.
    Sumber: Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia
    Agus Noor
    - +
    +4
  • Aku sedih bukan karena aku miskin. Aku sedih karena banyak sekali orang yang malu mengakui miskin. Banyak sekali orang bertambah miskin karena selalu berusaha agar tidak tampak miskin.
    Sumber: Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia
    Agus Noor
    - +
    +3
Semua kata bijak dan ucapan terkenal Agus Noor akan selalu Anda temukan di

Tentang Agus Noor

Agus Noor lahir di Tegal, Jawa Tengah, pada 26 Juni 1968. Pria yang berkuliah di Institut Seni Indonesia, Yogyakarta dengan Jurusan Teater ini sangat aktif menulis. Ia menyatakan bahwa menulis baginya adalah cara untuk menyelamatkan diri dari kegilaan. Beberapa penghargaan yang di terimanya antara lain: Juara I penulisan cerpen pada Pekan Seni Mahasiswa Nasional (PEKSIMINAS) pada tahun 1991, mendapat penghargaan sebagai penulis cerita pendek terbaik pada Festival Kesenian Yogyakarta 1992, Anugerah Cerpen Indonesia dari Dewan Kesenian Jakarta pada tahun 1992 untuk tiga cerpennya sekaligus yaitu: Keluarga Bahagia, Dzikir Sebutir Peluru dan Tak Ada Mawar di Jalan Raya, Karya terbaik Majalan Horison selama kurun waktu 1990-2000, dan Anugerah Seni dari Mentri Kebudayaan dan Pariwisata untuk cerpennya, Piknik pada tahun 2006.